Connect with us

#pop

“Allahu ni macam motor dia. Harap-harap orang lain”. – Suami MeninggaI Dunia Depan Mata Isteri Semasa Pulang Beli Motosikal Idaman

Senyuman teruk1r pada wajah suami sewaktu motosikal idamannya berjaya dimiliki. Tetapi, hari yang indah itu bertukar menjadi g3lap apabila suami diberitahu sudah meningg4l dunia sewaktu membawa balik motosikal idamannya itu.

Peristiwa ini telah dikongsikan oleh isteri m4ngsa, Dalila ZolKofli. Menurut Dalila, suaminya amat meminati dan menyukai akan kenderaan dua tayar jenama Yamaha R15 semenjak waktu mereka belum mendirikan rumah tangga lagi.

Menurut Dalila, setiap hari mesti tengok gambar motor, buat wallpaper (selang-seli gambar kahwin). Kata suaminya, dah lama mahukan motor macam tu. Body besar, tapi santai-santai. Suami pernah kata, ‘kalau lah abang dapat motor ni, hidup abang dah lengkap. Semua cukup.’

Dalam waktu yang sama, dia r4gu-r4gu, sama ada perlu atau tidak beli motor Yamaha R15 itu. Tapi bila difikirkan balik, motosikal ni keperluan kerana yang lama dah ros4k, b4haya untuk buat pergi kerja.

Suaminya berkata ‘Oklah macam ni, kalau penjual tu letak harga sekian-sekian, kira ni rezeki abang, abang ambil terus. Kalau tak dapat harga ni, abang tak p4y4h belilah.’

Menurut Dalila, Yamaha R15 merupakan motosikal idaman suaminya. Namun pada awalnya, suami masih r4gu-r4gu untuk membuat keputusan. Tetapi, harga yang ditawar penjual masih dalam bajet suaminya, jadi dia bertindak membeli motor tersebut.

‘Satu dua. Ok Jumaat dua hari lagi’. ‘Esok Jumaat kan? Abang dah ambil cuti ni urus motor’.

Berikut merupakan uk1ran Dalila ketika waktu-waktu terakhir dia bersama suaminya.

Aku pun selalu usik, ‘cecece moto baru’, seronok tengok dia renyik sampai ke telinga. Masa ni aku tahu dia happy giIa. Mesti sengih tak berhenti tu. Tak sabar nak sampai rumah nak usik dia.

Harap-harap kat bawah helmet tu, dia ada jeIing sikit ke sini ya, sebab ni last bertent4ngan mata dengan dia.

Memang aku ikut rapat je. Aku jadi r1sau tak tahu kenapa nak r1sau padahal bukan first time dia bawa motor. Tapi entahlah. Alang-alang tu rakam la dia dari belakang.

Menurut Dalila, perasaan suaminya begitu teruja menunggu hari membawa pulang motosikal baru. Setelah hari yang dinantikan tiba, suaminya senyum tak berhenti selepas dapat memiliki motosikal idamannya itu.

Namun, kata hati dari seorang isteri yang tiba-tiba r1sau akan suaminya yang menungg4ng motosikal untuk pulang ke rumah sedangkan suaminya sudah biasa menungg4ng motosikal.

Berikut lanjutan kata-kata Dalila pada waktu terakhir dia bersama suami.

Seriously sampai ada terdetik, kalau aku bawa kereta betul-betul belakang dia selamat sikit sebab boleh jaga jarak dia dengan kereta lain. Haa sampai macam tu punya over thinking. Aku menyaksikan yang dia memang betul-betul bawa slow.

Sebelum kitorang masuk jalan yang sibvk. So kereta agak slow. Jadi motor menyeIit ke depan. Tiba-tiba kereta dari slow terus jem.

Kurang dari 2 minit, I saw orang angkat motor. ‘Allahu ni macam motor dia. Harap-harap orang lain’.
Dia terdetik untuk membawa perlahan mengekori suaminya sehingga tiba di satu jalan yang agak ses4k.

Selepas itu dia tidak dapat melihat suaminya kerana motosikal boleh menyelit di laluan yang ses4k. Namun, perlahan-lahan keadaan jalanraya disitu berubah menjadi jam dan sangat ses4k.

Selepas kurang dari dua minit, dia melihat beberapa orang awam mengangkat motosikal yang rupanya sebiji seperti milik suaminya. Dia berharap agar m4ngsa bukanlah suaminya.

Nampak dia terbaring atas jalan. Park kereta, terus lari sekuat hati tengah jalan sambil mer4ung. Macam drama.

“Sabar puan. Istigfar banyak-banyak’. ‘Inform keluarga lain, bagitahu mak dia’. ‘Puan kena ajar dia mengucap ni’. ‘Puan bisik nama Allah kat telinga dia’. ‘Puan ada kain apa-apa tak? Pend4rahan banyak ni. Compress dulu sementara tunggu ambulan’. ‘Puan saya dari insuran…’.

‘Puan saya owner kereta yang l4nggar dia…’.
Tak berhenti-henti perkataan puan-puan. Sampai saya svkar untuk bern4fas.

Setakat ini jodoh kami. Semoga kembali berjodoh di syurga. Mungkin ada kehidupan yang lebih baik di sana, dengan anak-anak yang kita tak sempat miliki di dunia ni.

Sejurus selepas itu, dia melihat tubuh suaminya terb4ring di atas jalan raya berIumuran d4rah. Dia yang p4nik terus men4ngis di sisi tubuh suaminya sebelum ambulans tiba.

Thank you semua yang mendoakan. Yang bagi bantuan dari awal sampai akhir. Yang sentiasa ada. Yang bagi kata semangat.
Aku baca je semua komen, tapi tak sempat nak reply. Alhamdulillah ramai sayang arw4h. Rest well sayang. I love you.

Suaminya meningg4l dunia akibat mengalami pend4rahan yang banyak. Dalila meluahkan perasaan syukur kerana ramai yang muncul dan membantu Dalila dan keluarganya untuk menghadapi dug4an menyayat hati ini. Dia juga bersyukur kerana ramai sahabat suami menyayangi suaminya.

Al-Fatihah.

Sumber: Dalila Zolkofli via oh bulan

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Trending

    Tersilang akar ada tunasnya, Melingkar sabut kenal umbinya