“Aku dah penat…” – Kronologi Bapa Bun*h Seluruh Keluarga Sebelum Temb*k Diri Sendiri

Siapa sangka bapa yang dikenali sebagai seorang yang bertanggungjawab dan sangat menyayangi keluarganya tiba-tiba bertindak membuunuh mereka termasuk dirinya sendiri.

Kini hangat diperkatakan kes pembunohan yang berlaku di daerah Kalidoni, Palembang, Sumatera Selatan membabitkan sebuah keluarga.

Menurut Jakarta Post, ahli perniagaan Fransiskus Xaverius Ong, 45, telah membuunuh keluarganya dan anjing peliharaan mereka sebelum membunnuh diri di kediaman mereka.

Bukan itu sahaja, Fransiskus juga turut tinggalkan dua keping nota yang memberitahu dirinya sudah penat namun tetap menyayangi isteri dan anak-anak.

“Aku dah penat…” – Kronologi Bapa Bun*h Seluruh Keluarga Sebelum Temb*k Diri Sendiri

Berikut adalah mangsa tragedi tersebut: 

Margereth Yentin Liana, 43 tahun (Isteri)

Rafael Fransiskus, 18 tahun (Anak)

Kathlyn Fransiskus, 11 tahun (Anak)

Choky dan Snowy (Anjing peliharaan)

Dalam kejadian yang berlaku pada awal pagi Rabu lalu, difahamkan beberapa saksi beritahu yang Fransiskus ada beri petunjuk tentang rancangan dia malam sebelum kejadian tu berlaku.

Malah, pembantu rumahnya, Dewi juga berkata pada malam Selasa kira-kira jam 8, Fransiskus dilihat minum kopi sambil bermain piano. Dia kata majikannya tu memang akan bermain piano kalau sedang ada masalah.

Ini adalah kronologi kes yang berlaku:

Fransiskus dilihat sedang bermain piano dan meminum kopi pada jam 8 malam, Selasa.

Panggil setiap pekerja yang bekerja di syarikatnya termasuklah pembantu rumah dan memberikan mereka sejumlah wang.

Kira-kira jam 3 pagi, Fransiskus hantar mesej dekat grup Whatsapp sekolah dan mohon maaf serta minta rakan-rakan untuk ingat perbuatan baik dia selama ini.

“Aku dah penat…” – Kronologi Bapa Bun*h Seluruh Keluarga Sebelum Temb*k Diri Sendiri

Fransiskus menembbak mat1 isterinya, Margaret. Dia kemudian dipercayai keluar daripada bilik untuk merokok dan minum kopi kerana ada puntung rokok yang mempunyai kesan darah dijumpai di luar bilik.

Kita (polis) menemui puntung rokok dengan sebahagiannya diliputi darah, serta kesan kopi di luar bilik tidur. Kita andaikan dia merokok rokok dan memikirkan tindakannya sebelum meneruskan pembunuhan anaknya.”

Habis merokok, Fransiskus terus ke bilik Rafael dan menembak anak lelakinya itu di bahagian kepala ketika sedang tidur.

Kathlyn pula dibunuh dengan cara ditembak dari jarak dekat.

“Aku dah penat…” – Kronologi Bapa Bun*h Seluruh Keluarga Sebelum Temb*k Diri Sendiri

“Sarah melihat d@rah di atas bantal apabila dia cuba kejutkan Kathlyn. Pada mulanya, dia fikir ia adalah darah dari hidung, tetapi kemudian dia melihat darah itu dari kepala Kathlyn,”kata pembantu rumah.

Fransiskus turun ke tingkat bawah rumah dan membonuh dua anijngnya dengan melemmaskan di tab mandi.

Habis membnuh kesemuanya, dia masuk ke bilik dan kunci pintu sebelum t€mbak dirinya sendiri. Fransiskus dikatakan menggunakan pisttol jenis Revolver.

Menurut Ketua Polis Sumatera Selatan, Inspektor Jeneral Zulkarnain Adinegara, mengikut hasil bedah siasat dan siasatan saintifik, Fransiskus dikatakan telah merancang pembuunuhan tu dengan teliti dan berhati-hati.

“Aku dah penat…” – Kronologi Bapa Bun*h Seluruh Keluarga Sebelum Temb*k Diri Sendiri

Juga difahamkan, kesemua pembantu rumah dia langsung tak dengar bunyi temmbakan pada malam itu. Pihak polis masih belum temui motif yang jelas di sebalik pembunnuhan itu tapi polis tak tolak andaian bahawa ia mungkin berlaku disebabkan pergaduhan Fransiskus dan Margaret yang menuntut cerai dek kerana mengesyaki suaminya ada hubungan sulit.

“Aku dah penat…” – Kronologi Bapa Bun*h Seluruh Keluarga Sebelum Temb*k Diri Sendiri

Satu-satunya petunjuk lain yang ada adalah nota bonuh diri yang ditinggalkan oleh Ong. Kes masih dalam siasatan pihak polis.

Moga siasatan dapat diselesaikan dengan cepat! – DahKeBelum