Untuk djadikn cerita ada hari tu Ya allah jahat nya saya waktu tu anak merengek tak henti saya dah buntu dah tak tahu nak buat apa

Haii ..saya just mluah sebab ni lama da simpan. even perkara ni saya simpan dari suami. Mesti korang ada baca pasal ibu k3lar anak kan? Benda ni seriously jadi kat saya dan syukur alhamdulillah saya sekarang dah sembuh sepenuh nya. biar pun hnya 50% saya mengalami meroyan tu.

masa saya baru bersalin suami saya jarang sekali balik rumah, selalu habis keja dia balik rumah mak dia. Dari dia habis waktu keja sampai ke malam dia di rumah mak die. Kalau tak dia di rumah mak dia, mesti dia lepak dengan member dia. Kerja dariumah selalu lepas tangan.

Kalau pun dia balik awl dari office direct balik rumah mesti dia tidur la, alasan dia penat cari rezeki. Saya da berkali bagi, tahu dia, saya rasa tak kena. Suara tu suara tu yang saya selalu dengar. Untuk pengetahuan saya ada sejarah depressi0n dari sebelum kahwin lagi.

Untuk djadikn cerita ada hari tu Ya allah jahat nya saya waktu tu anak merengek tak henti saya dah buntu dah tak tahu nak buat apa, masa tu saya rasa hilang saya tak dapat gambarkan perasaan hilang waktu tu macam mana, apa yang saya sedar anak di bawah bantal.

Suara hampir tak kedengaran, saya tak tahu macam mna waktu tu, ya allah jahilnya saya sebagai ibu ketika itu. Saya lawan benda tu, suara tu kata biar anak tu, tapi jauh di dalam sudut ada suara berkata lawan. ya allah susahnya saya gambarkn perasaan masa tu. saya cuba lawan tak putus2 nma Allah saya sebut waktu itu.

Bila saya rasa suara tu hilang, saya rasa diri saya, saya rasa saya ibu waktu itu baru angkat bantal tu. Takut saya masa tu sampai saya bakar bantal tu. Saya cuba lawan perasaan itu peritnya ya allah. Ada satu ketika saya bawa anak ke luar, untuk pengetahuan rumah saya rumah bertiang.

Bila bawa anak pergi luar tangan saya yang tengah mngendong anak sudah julurkn ke luar pagar. Ya allah hampir saya lepaskn mqlaikat kecil saya tu, nasib baik masa tu jiran saya keluar rumah. Kalau jiran lewat seminit rasa bersalah tak kan pernah hilang dari dalam diri saya seumur hidup. Sejak dari kejadian itu, jiran selalu datang rumah tlg saya.

1 perkara yang jiran selalu nasihat saya, jangan peduli dengan suami, dia lambat balik ka, dia tak balik ka, dia balik thu bermalas malasan ka jangan ambil peduli, jangan fikir pun, apa yang perlu d fikir anak. Tengok mata anak jangan pernah putus istighfar.

Dari masa itu la saya cuba baiki segala apa yang saya fikirkn tentang masalah. Tempat yang merbahaya saya jauhkn, segala benda saya berbahaya sehingga sekarang saya cuba jauhkn dari persekitaran. Syukur alhamdulillah emosi sekarang agak stabil.

Biarpun ada ketika suara tu masih ada cuma saya terus sibukkn diri saya menyanyi sekuat hati, agak lucu sebenrnya cara saya tangani suara tu tapi perasaan saya sebagai ibu yang jahil memag tak pernah hilang sebab saya pernah cuba membnuh anak saya.

So untuk kaum ibu yang dluar sna yang mungkin mengalami tekanan sekarang. Tolong la cuba cari kegembiraan sendiri, fokus dengan anak, sebab itu amanah yang allah bagi. Tinggalkn masalah yang lain.

Bukan lupakan tapi tinggalkan sekejap dan fikir macam mana cuba atasi masalah diri kita. Saya bersyukur sebab saya tak sepenuhnya alami mer0yan itu. Allah sentiasa ada bila kita perlu, ambil masa sekejap untuk berjumpa dengan Nya in sha allah pasti Allah bantu