Connect with us

#news

Lama Tak DibeIai SUAMl, Wanita CabvI & Rakam Aksi Dengan Anak LeIaki Usia 2 Tahun

‘Bagai haruan makan anak’, biasanya pepatah ini digunakan bagi seorang ‘bapa’ yang memperk0sa anaknya sendiri.

Namun, perkara sebaliknya pula berlaku apabila seorang ibu kandung.

Ini kerana tergamak mencabvI anak lelakinya yang baru berusia dua tahun.

Memetik laporan iNews, suspek yang hanya digelar sebagai NHJ, telah ditangkap oleh pihak polis atas dakwaan mencabvI anaknya sendiri.

Malah wanita berusia 43 tahun itu dipercayai turut merakam aksi melampaui batas terbabit menerusi kamera telefon miliknya.

Kejadian itu dipercayai berlaku pada bulan Jun tahun lalu.

Video dirakam oleh suspek seterusnya dikirim kepada si suami yang tinggal bersama isteri pertama di Pulau Lombok.

Ia sebagai tanda dia menginginkan ‘nafkah batin’ daripada suaminya.

Namun disebabkan Covd-19, suaminya tidak dapat memenuhi keinginannya.

Ini kerana tidak boleh balik ke rumah isteri kedua, iaitu suspek terbabit.

Bagaimanapun, perbuatannya terbongkar apabila video aksi pencabvIan itu tersebar dan diketahui oleh anaknya yang lain.

Sejurus itu, perbuatannya itu diberitahu kepada ahli keluarga terdekat yang kemudiannya melaporkannya kepada pihak polis.

Tanpa berlengah, pihak polis terus memberkas suspek sebaik sahaja menerima laporan tersebut.

Sewaktu penangkapan dilakukan, pihak polis turut merampas video aksi Ivcah berkenaan.

Kad memori, dua kad SIM, kad keluarga, serta surat beranak anaknya sebagai bahan bukti.

Apa yang lebih mengejutkan adalah, menerusi siasatan pihak polis, tertuduh mengaku nekad mencabvI anaknya yang masih kecil.

Itu kerana dia ‘sudah lama tidak dibelai oleh suaminya’, yang terpaksa tinggal berjauhan.

Malah, menurut Tribun News pula, suspek dipercayai melakukan perbuatan terkutuk itu terhadap anaknya bukan sekali, tetapi berkali-kali!

“Alasan ibu berkenaan adalah kerana sudah lama tidak dapat nafkah batin daripada suaminya yang tidak pulang akibat pandemik,” jelas pihak polis.

Pihak berkuasa memandang serius berkenaan kes tersebut dan bekerjasama dengan Suruhanjaya Perlindungan Kanak-Kanak Indonesia.

Ini bagi tujuan pemulihan psikologi mangsa yang kini sudah berusia tiga tahun dan dijaga oleh ahli keluarga lain.

Menurut pihak polis lagi, suspek akan disabit atas Undang-Undang Perlindungan Kanak-Kanak dengan hukuman maksimum 15 tahun pnjara bersama denda sebanyak 1/3 dan denda paling banyak lima ribu juta rupiah.

Dalam pada itu, si ibu hanya berdiam diri dan dilihat menangis serta tidak mahu mengulas.

Ia berkenaan kejadian terbabit apabila ditanya oleh pihak wartawan sewaktu di balai polis.

Allahuakbar. Sanggup betul dia buat perkara terkutuk terhadap anaknya sendiri.

Apalah nasib anak kecil itu nanti. Dasar manusia hidup berpaksikan nafsu!

Sumber: Tribun News, iNews Indonesia

Trending