Connect with us

#vvip

“Mngsa cinta suami org”. Aku nekad buat report. Tp saat berjumpa isterinya, aku terkedu. Hidup2 aku ditipu

Foto sekadar hiasan.

Hai, assalamualaikum. Aku harap perkongsian ini dapat buka mata Lily, para isteri dan wanita bujang di luar sana. Aku kongsi untuk iktibar kita bersama. Berpesan-pesan juga pada anak-anak dara kita okay. Ambil yang jernih, buang jauh yang keruh.

Kenapa tajuk aku “mangsa” cinta suami orang? Ya, mangsa. Sebab aku terjebak cinta suami orang kerana penipuan dia. Aku namakan dia sebagai N (bukan nama sebenar), berusia awal 40-an bekerja sebagai kakitangan profesional di sebuah kementerian.

Detik permulaan aku kenal N sewaktu dia terlanggar kereta aku ketika nak reversed di parking. N bertanggungjawab penuh atas kerosakan kereta aku. Tak ada lah teruk mana. Kemek sikit je. N beriya ambil berat nak tolong repair.

Sejak dari itu, kami mula rapat. Bertukar cerita dan pendapat. Keserasian dari segi pemikiran buat kami makin mesra. Dari berkawan kami serius ke hubungan cinta.

Awal perkenalan aku ada bertanya tentang status dia. Dia kata masih bujang. Musykil usia dah masuk 40-an tak kan belum kahwin?

Ada kewangan dan kerjaya stabil, alasan apa yang buat dia tak kahwin lagi? N kata kecewa dengan cinta pertama. Dia serik untuk serius bercinta apatah lagi untuk kahwin. Dia akui pernah bercinta tapi tak kekal. Bertemu aku buat kan dia ingin peristerikan aku.

Aku tak mencurigai N kerana dia jujur bercerita segala tentang hal peribadi termasuk duduk mana, kerja di mana, asal mana. Malah dia tunjuk gambar family (mak ayah, adik beradik).

Dia berkongsi untuk kami lebih dekat dan saling kenal. N juga berkongsi dia datang dari broken family. Mak ayah berpisah semasa mereka adik beradik masih kecil. Mak lari kahwin dengan lelaki lain.

Ayah pula jarang balik rumah. Kadang sebulan sekali. Pernah sehingga 3 bulan tak balik. Tinggal mereka hanya 5 beradik sendirian di rumah. Dia sebagai anak sulung ketika itu berusia 11 tahun yang menjaga adik beradik kecil, semua umur rapat rapat.

Dia yang siapkan adik adik pergi sekolah. Dia juga siapkan makan. Jiran tetangga banyak bantu dan simpati dengan nasib mereka adik beradik.

Kisah N buat aku jatuh simpati dan kagum dengan kejayaan mereka adik beradik walaupun hidup sangat susah serba kekurangan. Semua ada kerjaya baik dalam bidang profesional. Ada doktor, lawyer, accountant, engineer dan lecturer.

Bagi aku, adik adik N berjaya adalah hasil didikan N. Bukan mak ayah. N sangat tegas pada adik adiknya. Mungkin rasa simpati dan empati ini sangat kuat pada N kerana aku juga ada kisah sendiri tentang kehidupan kanak kanak.

Aku kongsi pada N buat pertama kalinya. Aku tak pernah berkongsi apa yang aku lalui pada orang lain. Aku kongsi kerana kami ada ‘scar’ yang sama walau cerita berbeza.

Untuk menerima N sebagai kekasih sangat susah pada awalnya. Aku susah untuk percaya lelaki dan aku sendiri takut untuk ada rasa percaya itu. Tapi N beri keyakinan bahawa dia jujur. Kalau tidak, dia tidak akan kongsi kisah kehidupan kanak kanaknya pada aku.

Dia sangat sensitif untuk kongsi hal tersebut pada orang lain. N juga tidak menunjukkan tanda tanda pelik yang boleh buat aku curiga.

Kami boleh jumpa bila bila masa. Lunch, dinner, movie night sampai midnight, malah N berani bawa aku keluar berjalan di sekitar kawasan perumahannya. Dia juga tidak buat sentuhan ‘cinta’. Dia jaga perilaku ketika bersama aku.

Aku kaji semua ni sebelum benar benar terima cinta dia. Ye lah, orang kata kita boleh nampak kalau lelaki tu bujang atau suami orang dari segi perbuatan dan body language. Aku pernah kata, kalau dia suami orang aku tak teragak agak akan berundur.

Dipendekkan cerita, 6 bulan selepas bercinta N kantoi dah kahwin. Macam mana kantoi? Masa aku pergi outstation kebetulan hotel yang aku stay, jabatan dia ada buat seminar di hotel yang sama. Aku jumpa staff dia semasa breakfast.

Masa ambil dessert aku dan staff dia berdiri bersebelahan, aku tergerak hati nak bertanya, “Satu jabatan dengan encik N ke ni?” Dia mengiyakan dan tanya aku kenal encik N ke? Aku senyum angguk. Orangnye nampak jenis ramah dan kepochi sikit.

Kemudian laju dia kata, “You tahu tak dia baru dapat baby. Comel gila. I rasa macam nak picit picit cubit geram tengok pipi bambam budak kecik tu.”

Whattttttttttt???!!!! Aku jerit tapi hanya mampu dalam hati.

Aku cuma mampu dengar sampai part baby. Yang lain lain dah terlayang. Aku rasa nak pitam. Aku tak pasti kalau staff dia perasan perubahan air muka aku. Ah, lantak aku tak peduli!

Aku naik bilik terus call N. Aku buat video call. Aku nak tengok reaksi muka penipu yang terkantoi. Aku dah menggigil tahan marah. Rasa sebak sebu yang kuat cengkam dada.

Aku : Awak ada apa apa nak bagitahu saya?

N : Terdiam pelik. Sambil berkerut dia kata , ” Ermm.. takde apa. Kenapa ni?”

Aku ulang lagi soalan sama. N tergelak, tapi aku tahu dia sorok gelabah.

Aku : Awak sebenarnya dah kahwin kan. Siap baru dapat baby!! Apa semua ni hah??!!! Penipu!!

Air mata aku laju berderai. Aku marah mengamuk pada dia. Ini first time kemarahan aku meluap luap pada dia. N terkedu penipuan dia terbongkar. Aku minta dia bagi penjelasan. N diam dan terus matikan panggilan.

Disini bermula kebencian aku pada N. Benci kerana dia menipu aku. Keesokan hari dia call aku semula, merayu minta maaf. Dia terpaksa tipu sebab takut hilang aku.

Aku nangis dan marah dia. Kenapa dia buat aku macam ni? Dia ingat cinta aku untuk dipermainkan? Dia ingat perasaan aku pada dia cuma suka suka. Dia tahu aku sangat susah nak terima cinta dia dulu. Tapi kenapa sekarang hati aku dipermainkan.

Aku sangka kami ada persamaan dari segi “menjaga percaya”. Aku sangka parut dari orang tuanya dan luka cinta pertama buat dia tegar tak kahwin lagi. Seperti mana kerasnya hati aku tidak beri cinta pada manusia bernama lelaki.

Aku sangka kami sama. Tapi aku naif menilai masa silamnya. Terlalu naif. Bahasa mudahnye sangat bodoh.

N merayu lagi. Katanya, hubungan dengan isteri dah lama bermasalah. Aku tanya masalah apa sampai nak bercerrai? Alasan isteri terlalu komited dengan kerja sehingga dia rasa terabai. Kalau tidak berjumpa aku sekalipun, mereka akan bercerrai.

Seperti lelaki yang Lily (Aku yang kedua?) kasihi, N juga tidak burukkan isterinya. Hanya alasan isteri terlalu komited kerja sebagai punca nak cerrai. Memuji isteri baik tapi nak cerrai.

Apooooo…. Kalau dah tahu isteri baik, kenapa tak bincang bersama? Dia kata sudah bincang tapi tak capai persefahaman dalam hubungan.

Katanya sikap baik dan persefahaman antara satu sama lain dalam perhubungan adalah 2 benda berbeza. Ada benar apa dia kata. Kalau kedua duanya bersetuju cerrai secara damai, mungkin memang sampai situ jodoh mereka.

Aku kalah dengan pujuk rayu N. Bohonglah kalau hati aku hilang terus rasa sayang. Aku sayang N sesungguhnya. Mungkin sebab dia sangat memahami trauma yang aku rasa. Dia ada empati. Setiap apa yang aku fikir dan rasa, belum sempat aku cakap dia dah cakap dulu.

Dia tahu apa yang aku fikir. Dia faham kesedihan aku. Aku juga faham kesedihan dia. Aku tak pernah jumpa lelaki lain yang aku rasa sangt selesa untuk bercerita. Ada saja yang buat aku turn off, baik lelaki orang (kawan) mahupun bujang.

Tetapi N lain. Hmmm… cukup lah aku memuji N. N kata nak bercerrai jadi aku tunggu seperti apa yang dia janjikan. Jangan kata aku yang hasut dia bercerrai. Dia sendiri yang nak bercerrai. Ini rasional fakta daripada N.

Bulan ganti bulan, hampir setahun sudah. Tapi N masih mengelak bila ditanya pasal cerrai. N terkantoi lagi bila aku tahu anak dia bukan sorang tapi 4 orang.

Maksudnya mereka dah lama kahwin. Bukan seperti apa yang N cerita pada aku. Tak sudah sudah nak menipu. Kami kerap gaduh.

Dalam tempoh ni, jangan cakap aku tak jauhi diri dari N. Aku block nombor dia. Tapi dia cari aku guna nombor lain. Call non stop. Selagi tak pick up selagi tu akan call.

Aku block tapi dia guna nombor lain pulak. Dari satu nombor ke satu nombor dia call. Aku nak whatsapp orang lain pun susah.

N juga dah mula nak sentuh aku. Aku benci dengan setiap cubaan sentuhan dia. Aku fed up. Setiap kali dia cuba untuk sentuh setiap kali tu juga kami akan gaduh.

Sayang cinta aku padanya makin pudar. Bukan ini yang aku nak dalam cinta. Aku ingin rasa cinta yang dilindungi. Bukan dicemari.

Mana hilang segala empati dia pada aku dulu? Aku persoal semua ni pada dia. Aku nangis. Marah. Jerit. Semua cukup. Aku pernah nangis sehingga terperosok bawah dashboard kereta. Aku kecewa dengan N.

N cuma kata dia sayang aku, tak nak hilang aku. Aku minta kalau benar sayang, berubahlah. Sayang dan lindung aku dalam erti kata sebenar. N berubah. Bila kami keluar, aku yang selalu ingatkan dia untuk singgah solat. Dia tak pernah ajak aku untuk solat.

Malangnya perubahan dia sekejap saja. Kemudian balik semula dengan pe’el asal. Kadang aku terdetik, kalau kahwin aku kah yang perlu struggle bimbing dia untuk jalan agama? Aku sendiri perlukan bimbingan. Masih culas dengan solat. Masih lalai.

Sepanjang kami bercinta, aku tak pernah halang urusan N dan keluarganya. Bagi aku keutamaan adalah anak anak mereka. Kalau mereka berpisah sekalipun jangan sampai emosi anak anak terluka.

Aku banyak mengikuti perkembangan anak anak N. Malah aku selalu suruh N pulang awal, nanti anak tercari cari ayah lambat balik. Suami isteri bermasalah jangan sampai anak dapat tempias. N ada seorang anak OKU.

Dia selalu cerita tentang anak istimewa ini. Aku dengar dengan rasa kasih.

Aku selalu minta dia jaga anak istimewa ini sebaiknya. Jangan biar anak ini rasa kurang dari adik beradik lain. Dan didik anak yang lain sebaiknya supaya bila besar nanti nasib anak istimewa ini tak terabai jika mak ayah dah tiada.

Selalu aku bagi ceramah pada N. Bila aku start bebel ceramah, dia akan diam dengar. Pasal isteri dan anak. Kadang sampai aku bagi tips untuk pulihkan semula hubungan mereka suami isteri. Aku sayang N. Tapi sayang aku pada dia bukan untuk hancurkan apa yang dia ada.

Kalau rumahtangga boleh diselamatkan lagi, usahakanlah. Aku berundur seikhlas hati secara damai. N bertegas dah tiada apa yang boleh diselamatkan.

Yang buat aku geram, kalau betul dah tak boleh diselamatkan, lepaskan isteri dia baik baik dan biar isteri dia cari kebahagiaan baru. Masing masing bina hidup baru.

Berbalik soal cerrai antara dia dan isteri, kali ni N beralasan isteri sedang tunggu permohonan kuarters diluluskan. Isteri N seorang cikgu. Tunggu kuarters diluluskan baru akan proceed untuk cerrai. Aku dah mula curiga. Nak cerrai ke tak sebenarnya ni? Aku dah rasa geram.

Apa masalah yang susah sangat? Dia bukan tak ada rumah lain nak bagi isteri dia duduk. Ataupun dia je lah yang pindah keluar. Kenapa terlalu banyak alasan.

Setiap kali tanya, alasan permohonan kuarters belum lulus. Kali ni aku dah rasa penat sangat. Nampak dia masih cuba nak tipu aku. Aku dah sampai klimaks nekad tinggalkan N. Aku tak nak dengar apa alasan sekalipun.

Aku tak tahu kenapa N masih tak malu untuk rayu aku lagi. Dia cuba call aku guna nombor lain. Aku tak tahu macam mana dia tahu nombor baru aku. Hanya close friends and family saja yang tahu.

Aku tukar lagi nombor. Sehingga family bertanya kenapa aku asyik tukar nombor. Ada kawan berseloroh aku lari dari ahlong ke? Cis. Setiap nombor yang aku tukar N akan tahu. Pelik.

Setiap lelaki yang cuba untuk dekati aku, N akan cantas awal awal. Dia burukkan aku macam macam. Aku tak ambil peduli. Bagi aku jika ada yang nak percaya terpulang. Aku tak minta mereka untuk suka aku. Kadang aku rasa N mudahkan kerja aku untuk nyahkan laki yang datang.

Dan kalau aku sejahat dan seburuk seperti yang dijaja, kenapa N masih tak henti tagih cinta aku. Aku perempuan jahat so kenapa masih nak juga dengan si jahat ni? N buat jiwa aku mati nak terima cinta lelaki lain. Titik.

Sikap psiko N bukan setakat mengganggu dengan nombor nombor baru. Tapi dia juga datang cari aku. Merata di setiap tempat aku pergi, N akan muncul.

Sampai tempat kerja pun dia cari aku pagi pagi. Aku outstation di Jakarta pun tiba tiba dia muncul di sana. Kau rasa?? Tak stress ke aku dibuatnya. Stress giila!

Aku tak tahulah dia letak saka apa di badan aku sampai setiap tempat yang aku pergi dia tahu. Atau mungkin dia letak cip dalam badan aku ke? Entahlah. Aku serabut.

Weekend aku lebih selesa duduk di rumah. Kadang dia ajak keluar. Kalau aku tak ikut kemahuan, dia akan datang sampai depan rumah ketuk pintu rumah.

Giila. Aku penat. Sumpah penat. Penat dengan rayuan N. Aku tak nak jadi penghancur rumah tangga orang. Aku takut karma tampar rumah tangga aku pula nanti.

Sampai satu masa ketika aku outstation di Manila, N whatsapp aku. Dia nak call. Dia perlukan aku untuk dengar masalah dia. Selama ni dia boleh setia dengar masalah aku, jadi dia berharap aku dapat dengar untuk tenangkan dia.

Aku malas nak layan tapi bila aku fikir semula dia juga pernah berbudi pada aku. Mungkin dia memang betul betul dalam kesusahan.

Aku jawab juga akhirnya. N bagitahu dia baru lepas lafaz cerrai dengan isteri. Dia ada diluar mahkamah masa call aku. Dia nangis nangis cerita. Sedih tak ada tempat nak luah. Dia perlukan aku.

Aku sangsi. Aku rasa ni cuma MO dia nak buat aku percaya semula. Aku tanya lagi macam mana lafaz.

Dia cerita detail. Mereka nangis bermaafan dulu dan peluk satu sama lain. Kemudian, dia lafaz depan hakim. Isteri balik dengan kereta lain. Cara N cerita memang sangat meyakinkan. Dengan esak tangis. Sayu hati aku dengar (kebodohan perasaan sekali lagi).

N merayu untuk balik semula pada aku. Sekarang dia dah bercerrai. Dia dah buktikan pada aku. Ceh, cakap buktikan macam aku pula yang paksa cerrai.

Aku serba salah nak terima N semula. Sisa sayang masih ada tapi aku rasa tak mampu nak percayakan dia lagi. Aku selalu berdoa pada Allah minta bagi aku petunjuk.

Aku tak pernah putus doa dari dulu lagi. Aku nangis dalam doa. Aku tak larat dah. Aku minta Allah jauhkan aku dari N. Aku tak ada daya kudrat untuk menentang N.

Aku bimbang kalau aku berkeras, lagi keras N akan buat sesuatu pada aku. Tak masal kena rgol atau dibnuh. Eee ngerii. Jika N sememangnya adalah jodoh aku, aku terima ketentuan jodoh ini yang juga adalah ujian bagi aku.

Aku dah berusaha bermacam cara untuk jauhkan diri dari N, tapi kenapa N masih semakin cuba dekati aku lagi. Kadang aku macam nak mental hadap semua ni. Kenapa Ya Allah…

Satu hari aku ternampak whatsapp N dengan bekas isterinya menyebut nama H. Aku tanya siapa H. N kata anak buah dia.

Aku pelik kenapa pangkal nama sama dengan nama anak anak dia yang lain. Dia kata tak ada yang pelik. Dan dia macam tak suka aku persoal pasal nama.

Aku jadi sangsi dengan status dia. Aku tanya lagi sungguh ke ni dah bercerrai? Dia sungguh mengiyakan. Aku minta dia lafaz ‘saya dah cerraikan isteri saya’. Dia lafaz tanpa teragak agak.

Hmm.. aku cuba yakinkan diri semula. Kalau tak sungguh cerrai, tak kan dia berani lafaz. Tak mungkin N sejahil itu.

N berusaha untuk kembalikan keyakinan aku padanya. Hantar bunga di ofis hampir setiap hari. Dah boleh buka kedai bunga. Setiap hari dia datang jumpa aku memujuk.

N kata dia serius, lepas eddah dia akan datang masuk meminang. Aku nampak kali ni N bersungguh, walaupun aku sendiri tak berapa nak yakin.

Aku terima N semula. Kalau ini yang Allah tentukan untuk aku, aku terima je la. Aku seolah tiada pilihan untuk ubah.

N ada plan nak usahakan sebuah company. Masa ni aku tak tahu dia sebagai kakitangan kerajaan tak boleh simply set up company. Aku tau pun lepas rujuk perkara ni pada sorang lawyer. Sebelum hal hal lawyer ni berlaku, N minta aku support dia bahagian pengurusan.

Aku terima small project dulu dari dia baru pertimbangkan untuk resign. Tak lama lepas tu aku resign. N minta aku teman untuk site visit.

Aku okay atas dasar kerja. Aku juga ada ingatkan dia, semua ni atas dasar kerja. Jangan cuba nak macam macam dengan aku. Aku warning siap siap.

Dalam masa yang sama, aku tanya lagi tentang meminang. Dah berbulan dia bercerrai. Hal meminang terus senyap. Sekali lagi dia beralasan minta tempoh. Mak dia tak nak tipu parents aku tentang status N yang baru menduda.

Mak dia juga tak nak tipu tok sedara yang akan jadi wakil meminang dengan mengatakan N dah lama menduda. Bagi aku alasan ni sangat nonsense. Aku bagi kata dua pada N. Lepas site visit aku nak N bincang semula dengan mak dia. N diam macam dilema.

Masa site visit, aku datang nak terus fokus kerja. Tapi aku nampak N cuba melengahkan dan alih fokus aku. Aku tegas kata aku nak terus buat kerja dan boleh cepat balik.

N kata nanti nanti boleh buat. Aku dah mula rasa tak sedap hati. N bertukar agresif secara tiba tiba bila aku tetap tegas kata nak fokus kerja. Dia tarik aku kasar ke satu sudut. Aku terkejut. Dia menolak dan cuba tindih badan aku. Aku tepis dan sekuatnya cuba tolak N.

Tapi apa daya aku sebagai perempuan. Aku jerit suruh dia lepaskan aku. N tak peduli. Dia cuba tarik seluar aku. Aku nangis jerit melawan. Terbayang benda yang pernah jadi pada aku masa kecil.

Sambungan bahagian 2, klik link dibawah:

Bila isterinya buka mulut, berderau drah aku dengar. Tergamam. Lbh 5 tahun aku dimomokkan. Dpn isterinya, aku menahan

Continue Reading

Trending