Connect with us

#news

[Video] Jemaah kena TERAJ4NG, TAMP4R hanya kerana terpijak jari…

Islam merupakan agama yang mulia. Islam mengajar kita untuk beradab, bukan sahaja sesama Muslim malah dengan bukan Muslim.

Memaafkan juga adalah amalan mulia dalam agama suci ini. Namun, tidak keseluruh penganut mampu mengikut amalan itu.

Ada segelintir pihak menyelesaikan segala permasalahan dengan meninggikan suara, menengking dan ada juga sampai bertvmbuk.

Jelas sekali perkara sedemikian bercanggah dengan agama. Oleh itu, Muslim diluar sana dapat mengambil iktibar dari kisah yang akan dikongsikan ini.

Kejadian berlaku di sebuah masjid bertempat di Palong 7, Negeri Sembilan. Punc4nya seorang jemaah masjid tidak sengaja memijak jari jemaah lain.

Ikut fikir logik, kes4kitannya tidaklah tervk sangat dan boleh dimaafkan dengan kaedah bertutur sahaja.

Tetapi apa yang dilakukan oleh jemaah bila jarinya dipijak, dia bertindak menamp4r dan teraj4ng jemaah yang terpijak jarinya.

Menurut video itu, kejadian berlaku pada tanggal 24 Ogos lalu pada jam sekitar 8:50 malam.

Tind4kannya itu amat memalukan agama. Seperti sedia maklum, masjid adalah rumah suci Allah SWT. Ia merupakan tempat dimana jemaah menunaikan ibadah solat dan secara tidak langsung menjalin hubungan silaturrahim sesama penduduk kawasan.

Isu sebegitu tidak sewajarnya dibalas dengan tindakan sebegitu.

Terpijak tangan tak sengaja pun sampai memukul dan menerajang jemaah. Lokasi kejadian di Masjid Palong 7, N9.Credit : Isu Semasa Online

Gepostet von Hanisya Abdul Hamid am Donnerstag, 27. August 2020

Apa-apa pun, semoga individu yang jarinya dipijak diberikan kemudahan untuk memohon maaf. In Shaa Allah.

Sahabat Rasulullah juga pernah bersumpah tidak memaafkan kesalahan sehingga turun surah an-nur ayat 22

Sahabat terdekat Rasulullah, Abu Bakar As-Shiddiq RA, sempat bersumpah tidak akan memaafkan kesalahan Misthah bin Utsatsah dan bertekad tidak akan memberikan nafkah kepada sepupunya itu selamanya, karena dianggap telah menyebarkan berita bohong dan menuduh putri tercintanya, Aisyah berbuat zina dengan lelaki lain. Allah kemudian menegur sikap Abu Bakar yang tidak mau memaafkan itu melalui turunnya surat An-Nur ayat 22. Sejarah juga telah mencatat betapa Rasulullah SAW berulang kali menerima hinaan, siksaan, percobaan pembunuhan, pengkhianatan, dan serangkaian perilaku buruk lainnya dari kaum kafir. Namun, Rasulullah tidak menyimpan dendam. Manusia berakhlak mulia itu justru membalasnya dengan kebaikan dan memaafkan semua kesalahan yang pernah dilakukan orang lain kepadanya.

Jika Allah saja maha pengampun, maha menerima taubat hamba-hamba-Nya yang berbuat dosa, lalu siapa kita sehingga begitu sulit membukakan pintu maaf untuk orang lain. Memaafkan tidak akan membuat diri kita hina, meminta maaf juga tidak akan meruntuhkan harga diri kita, justru saling memaafkan yang membuat kita mulia.

Dan janganlah orang-orang yang mempunyai kelebihan dan kelapangan di antara kamu bersumpah bahwa mereka (tidak) akan memberi (bantuan) kepada kerabat(nya), orang-orang miskin dan orang-orang yang berhijrah di jalan Allah, dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. – (Q.S An-Nur: 22)

Kredit; Isu Semasa Online

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Trending

    Tersilang akar ada tunasnya, Melingkar sabut kenal umbinya