Connect with us

#viral

Warga Emas Naik Angin Bila Berpuluh Cucu Balik Kg, Tapi Tak S0rang pun T0long di Dapur, Semua Sibuk Main TikT0k

Antara perkara wajib dilakukan ketika hari perayaan untuk insan-insan yang merantau sudah pastinya pulang ke desa untuk meraikan bersama keluarga tersayang.

Dan sudah tentu perasaan meraikan hari perayaan adalah seronok, walau beraya di kampung sendiri ataupun kampung belah mertua.

Ia kerana aura sewaktu berada di kampung adalah sukar diluahkan dengan kata-kata.

Menatap wajah ibu ayah yang semakin dimakan usia, menghirup udara desa antara perkara yang tidak pernah gagal membuatkan kita bosan untuk pulang ke kampung halaman.

Kehadiran cucu cicit jugalah punca rumah datuk dan nenek meriah untuk meraikan hari mulia bersama-sama.

BALIK BERKUMPUL ADIK BERADIK

Bila sebut anak menantu, cucu datang nak balik beraya, hati ibu ayah sudah tentu seronok. Berbagai juadah enak sudah tersedia.

Sesetengah orang melakukan persiapan dengan membeli barang kering. Sup tulang lembu korban harus disediakan untuk menantu dan cucu yang suka sup.

Itulah kaedah ibu ayah dalam meluahkan perasaan kasih dan sayang terhadap anak-anak. Bukan menunjuk dengan percakapan, tapi menunjuk dengan perbuatan sahaja dah buat kita faham.

Bukan kemeriahan saja ada waktu semua balik, namun soal belanja mesti tambah berganda. Mana tidaknya, selalunya tinggal berdua saja di rumah, tapi kini harus sediakan makanan untuk 17 orang.

Ibu ayah memanglah tak kisah, tapi anak-anak kenalah tahu adab dan ‘common sense‘

Takkan nak biarkan mak ayah yang keluar duit?

Tapi agak ‘kurang enak‘ mendengar generasi muda zaman sekarang yang meluahkan perasaan kurang senang berkenaan keadaan rumah nenek mereka.

Warga Emas Naik Angin Bila Berpuluh Cucu Balik Kg, Tapi Tak S0rang pun T0long di Dapur, Semua Sibuk Main TikT0k

“Aku masa kecil bila lalu atas lantai dapur rumah nenek kat kampung,” tulis seorang pengguna di laman sosial Twitter.

Dengan ayatnya itu, dia juga menyelitkan sebuah gambar kaki yang menjengket di lantai, automatik memberi gambaran keadaan lantai rumah neneknya yang kotor.

Niatnya hanya mahu imbau kenangan waktu kecil, namun ciapan pengguna itu mendatangkan perdebatan golongan netizen seluruh media sosial.

Perkongsian seorang pelayar Twitter yang mengundang perdeb4tan netizen.

“Aku b4ran betul baca ni. Kalau dah tahu nalik kampung, rumah atok nenek kau bersep4h atau tak, tolonglah kemas buat apa yang patut.

Ini anak lima enam orang, cucu berpuluh kerja main TikTok tak pun OOTD dari pagi sampai malam.

Tinggallah nenek terki4l buat semua benda,” tulis seorang pengguna meluahkan rasa ger4m.

“Sal4h dan sil4p siapa kalau rumah nenek korang macam tu? Oh ya, macam mana mak dan ayah korang dulu? Tempat tu juga yang buat mak dan ayah korang besar.

Kec3wa kalau aku jadi orang yang lebih tua baca tweet ni,” tambah seorang pengguna di Twitter.

Sementara itu, beberapa pihak ada juga mencadangkan kepada generasi muda yang mempunyai sifat sedemikian. Hal itu agar sedikit sebanyak mampu bantu bersihkan rumah, bukan hanya duduk goyang kaki dan tidak berbuat apa-apa.

Kalau nenek korang ada Twitter dapat pula baca cucu-cucu dia cakap jij1k dekat lantai dapur atau tandas, mesti dia s3dih.

“Nenek tu dah tua… yang muda-muda sesekali balik kampung, apa kata tolong bersihkan rumah nenek.. Tolong renovate ke apa. Rumah nenek bukan destinasi percutian. Tak payah nak goyang kaki tengok telefon saja,” luah seorang pengguna.

Warga Emas Naik Angin Bila Berpuluh Cucu Balik Kg, Tapi Tak S0rang pun T0long di Dapur, Semua Sibuk Main TikT0k

“Lepas tu bagi duit pun tak… tahu nak bis1ng je. Tolonglah mop ke apa. Commen sense,” komen seorang pengguna menyokong pendapat diatas.

Namun, ada juga segelintir pihak yang beranggapan perkara seperti demikian tidak perlu dikec4m. Ianya bertujuan hanya untuk mengimbau kembali kenangan sewaktu di kampung ketika zaman kanak-kanak.

Warga Emas Naik Angin Bila Berpuluh Cucu Balik Kg, Tapi Tak S0rang pun T0long di Dapur, Semua Sibuk Main TikT0k

Seorang netizen meluahkan rasa ger4m dengan sikap segelintir generasi muda yang lebih suka ‘compl4in’ berbanding membantu kerja rumah ketika pulang ke kampung.

“Dah nama pun childhood memory bang… takkanlah masa kecil-kecil dulu abang tak pernah rasa macam mana jalan jengket nak pergi tandas atau tandas dulu-dulu?” Tulis seorang pengguna.

“Orang cerita pasal childhood je. Dulu aku pun macam tu, balik kampung jalan jengket sebab tak suka kaki basah melekat hitam-hitam,” komen seorang pengguna lain.

Atas perkara yang telah berlaku seperti demikian, ciapan bergambar itu kini menjadi viral dengan 14,300 retweet dan 22,400 likes.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Trending

    Tersilang akar ada tunasnya, Melingkar sabut kenal umbinya